Minggu, 16 Desember 2018

AWAL DAN AKHIR .

Assalamu'alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh.
Bismillaahirrahmaanirrahiim.

Wahai saudaraku masih banyak diantara kita yang hanya memikirkan apa yang sedang dihadapinya saat ini.

Dan mereka berusaha sekeras mungkin , serajin mungkin sehingga segala cara dan langkah dilakukan demi menggapai apa yang diringinkan .

Kenapa berbuat seperti itu ? karena mereka takut kelaparan, miskin, sengsara , menderita , dihina dan dicela oleh orang lain dsb.

Sedangkan untuk kehidupan terakhir itu tidak terlintas sama sekali dalam pikirannya , apakah hdupnya kelak akan sengsara ataukah menderita .

Untuk itu perlu kita sadari bersama , kita renungkan bersama bahwa apa yang sedang kita alami ini hanyalah tempat pesinggahan sementara . 

Alam dunia ini hanyalah kehidupan yang sesaat . Kehidupan yang sangat singkat , karena seribu tahun umur dunia itu hanya sehari umur akhirat  .

Jadi bila kita berada di dunia ini selama 100 tahun, artinya sama dengan 0,01 % dari sehari akhirat.

Kita semuanya sudah tahu bila mau belajar dari alam ini. Bila kita menanam pohon mangga, maka tidak mungkin kita mengimpikan akan berbuah durian, jadi pasti berbuah mangga lagi .

Bila kita menanam padi tidaklah mungkin akan berbuah gandum . Mari kita lihat bila kita menanam padi, maka dalam beberapa waktu kemudian akan tumbuh rumput – rumput di sekitar pohon padi itu .

Tapi bila kita menanam rumput , makatak mungkin tumbuh padi.

Artinya orang yang berbahagia di dunia belum tentu berbahagia di akhirat . Siapa tahu ia akan sengsara dan menederita di sana. .

Orang yang di dunia kaya raya, belum tentu di akhirat juga kaya, siapa tahu di akhirat ia menjadi miskin .

Juga orang yang rajin beribadah juga belum tentu di akhirat mendapatkan surga tapi justru dimasukkan oleh Allah ke neraka.

Kenapa seperti itu ? Bisa jadi beribadahnya itu bukan karena Allah dan untuk Allah, tapi karena ingin naik pangkat, agar gajihnya besar hanya karena urusan dunianya bukan untuk kepentingan akhiratnya .

Rajin beribadahnya itu agar dagangannya laris banyak yang terjual agar bisa menjadi orang yang kaya raya.

Dari apa yang diuraikan di atas, maka sebaik baik amal yang kita kerjakan adalah bila didasari keikhlasan karena Allah swt .

Di setiap melakukan perbuatan yang terfikir hanya Allah sat, agar ibadahnya diterima olehNya agar mendapatkan naungan ridoNya .

Jadi apapun  yang telah dikerjakan, sedang dikerjakan dan yang akan dikerjakan semuanya diserahkan kepada Allah semua . 

Ia berbuat sesuatu itu murni hanya untuk Allah sesuai dengan kemampuannya, tidak mengharapkan itu dan ini, kecuali hanya satu yaitu rido Allah swt .

Sehatnya lahir belum tentu sehatnya batin. Tapi sehatnya batin maka lahir akan sehat. Untuk menjaga kesehatan batin, maka perbanyak berbuat amal soleh yang Allah ridoi.

Semoga ini bermanfaat untuk kita semuanya. Insya Allah. Aaaaaamiin.

Wassalamu'alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar